My Notes

camne U nak eja “C_NTA” kalau takde “i”. camne U nak eja “R_NDU” kalau takde “i” . camne pula U nak eja “H_DUP” tanpa “i . sebab tu la dalam hati U kene sentiasa ade “i” supaya “i” x hilang ; jangan lupakn “i” . so , kena la cayang “i” sllu ♥ send dekat kawan – kawan yang anda sayang (: ! Jika saya salah seorang daripade nye saya ucap terima kasih ♥ ! I LOVE U VERY MUCH (:

Rasulullah s.a.w amat kasih kepada puterinya dan amat mencintai saidatina Khadijah r.a. Buktinya dapat dilihat pada kemuraman wajah baginda setelah kemangkatan isterinya yang tercinta itu hingga Jibrail datang kepadanya dengan membawa sehelai daun dari syurga. Pada daun itu terkandung seraut wajah lalu berkata Jibrail kepada Rasulullah s.a.w : Sesungguh Allah telah menikahimu dengan perempuan ini demi menghilangkan kesunyian dan kesedihan hati mu. Lantas Baginda pun mengambil daun dari syurga itu dan menyelami seraut wajah yang ada di dalamnya. Ternyata Baginda cukup kenal dengan wajah itu. Dia adalah puteri kesayangan Saidina Abu Bakar Assiddiq – Siti Ai’syah…

Setelah mendengar khabar dari langit itu, Rasulullah s.a.w pergi bertemu dengan Saidina Abu Bakar. Baginda s.a.w. menceritakan tentang khabar gembira yang di bawa oleh Jibrail tadi. Lalu timbullah sedikit bimbang di hati Saidina Abu Bakar tentang khabar yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w. itu kerana puterinya Siti Ai’syah baru sahaja berumur tujuh tahun. Masih keanak- anakan! Masih bermain kejar-kejaran. Apakah dapat dia memikul tanggungjawab sebagai seorang isteri demi mengisi sebuah kekosongan yang telah ditinggalkan oleh Siti Khadijah? Maka dengan itu, Saidina Abu Bakar Assidiq lantas berterus terang dengan nabi akan kerisauan yang bermain di benak hatinya itu. Setelah baginda s a w meyakinkannya bahawa Allah itu maha mengetahui setiap apa yang dilakukannya, arakian berbungalah pula hati Saidina Abu Bakar mengenangkan puterinya, Siti Ai’syah telah pun menjadi pilihan Allah untuk menemani Rasullulah s.a.w sebagai suri hidup baginda. Lalu beliau meminta izin untuk bertemu dengan puterinya itu dan meminta Rasulullah s.a.w menunggu kehadiran surinya itu di rumah baginda sahaja.

Setibanya Saidina Abu Bakar Assidiq di rumahnya. Beliau memanggil Siti Ai’syah dan meminta puterinya itu menukar pakaiannya dengan yang lebih baik dan cantik. Tanpa mengetahui tujuan permintaan ayahandanya itu, Siti Ai’syah menurutinya dengan hati yang lapang. Kemudian dia kembali mendapatkan ayahandanya. Berkatalah Saidina Abu Bakar Assidiq kepada puterinya itu : Bawakan dulang tamar ini kepada Rasulullah s.a.w. Katakan kepada baginda bahawa apa yang baginda tanyakan itu sudah pun berada di hadapan matanya. Siti Ai’syah menjatuhkan anggukan.Dulang tamar itu di bawa dengan cermat menuju ke teratak Rasulullah s.a.w.

Saat ia sampai di hadapan rumah Rasullullah s.a.w, beliau mengucap salam dan salam itu dijawab sendiri oleh Rasulullah s.a.w. Dengan penuh hormat dia melangkah masuk ke dalam rumah itu dan duduk di hadapan Rasulullah s.a.w bersama dulang tamar ditangannya. Berkatalah beliau sepertimana yang dipesan oleh ayahandanya tadi. Rasulullah s.a.w membuah senyum. Betapa surinya itu jauh lebih cantik dari gambaran wajah yang terlukis di atas daun syurga yang dibawa oleh Malikat Jibrail sekilas waktu yang sudah. Lalu baginda mengambil dulang ditangan Siti Ai’syah dan saat meraihnya ke dalam pegangan, baginda s.a.w telah menyentuh jemari Siti Ai’syah. Arakian, merah padamlah wajah Siti Ai’syah lantaran rasa malu yang menggunung. Berlarilah dia pulang menemui ayahandanya dengan tangisan yang berlinang. Sungguh dia tidak menyangka Rasulullah s.a.w tergamak menyentuhnya sedangkan dia itu seorang Nabi. Itulah kata kata yang diucapkan oleh Siti Ai’syah kepada ayahandanya saat empat mata itu bertemu.

Tersenyumlah Saidina Abu Bakar Assidiq. Lalu beliau menceritakan tentang apa yang telah disampaikan oleh Nabi Allah itu kepadanya sebelum itu. Saat itu juga Rasulullah s.a.w menampakkan diri di hadapan rumah mereka. Berlarilah Siti Ai’syah masuk ke dalam biliknya lantaran rasa malu yang amat pada kehadiran Rasullullah s.a.w. itu.

Sungguhpun beliau seorang kanak-kanak, baginda s.a.w tidak pernah mengherdiknya kerana kebodohannya dalam memikul tanggungjawab sebagai seorang isteri. Baginda s.a.w tetap mendidik dan mengasuhnya dengan sabar hingga Siti Ai’syah menjadi seorang yang dewasa. Namun saat bersamanya, Rasulullah s.a.w acapkali jua memuji kebaikan dan kemanisan akhlak Siti Khadijah r.a hingga menimbulkan rasa cemburu di hati puteri Saidina Abu Bakar Assidiq itu… Kata Saidatina Ai’syah kepada baginda : Ya Rasullullah s.a.w. Kenapa perempuan tua itu juga yang kau sebut sebut selalu? Nadanya penuh dengan rasa cemburu. Lalu jawab Rasulullah s.a.w dengan hati yang terasa : Ya Ai’syah, apakah kamu tidak tahu bahawa dari perempuan tua itulah aku telah mendapat zuriat dan keturunanku berbanding dengan kalian yang masih muda. Lalu menangislah Siti Ai’syah menyesali perbuatannya itu. Betapa dia sedar akan pengorbanan Siti Khadijah yang bukan saja menggalas tanggungjawab sebagai seorang isteri malah seorang ibu kepada zuriat baginda s.a.w.

Saudaraku sekalian :
sebenarnya ada banyak perkara yang membuatkan Rasulullah s.a.w tidak dapat melupakan isterinya yang tercinta itu. Antaranya saat kali pertama baginda s.a.w menerima wahyu dari Allah di Gua Hira’… Saidatina Siti Khadijah r.a adalah orang pertama yang mengiyakan ucapan baginda sebagai Nabi akhir zaman dan beliau juga adalah wanita pertama yang melafaz syahadah di hadapan Nabi Muhammad s.a.w. Maksudnya di sini dengan lebih jelas : Betapa Saidatina Siti Khadijah r.a memberi dorongan dan semangat yang tegal kepada suaminya dengan meyakini setiap patah perkataan lelaki itu tatkala yang lain mendustai Nur yang dibawa olehnya.

Selain dari itu, sepertimana yang kita tahu, Saidatina Siti Khadijah r.a adalah seorang wanita terkaya di Makkah. Demi kecintaannya kepada baginda s.a.w dan agama Islam yang dibawa oleh suaminya itu, beliau telah mempertaruhkan seluruh harta kekayaan itu pada jalan Allah tanpa ada sedikit kesalan pun di hati. Walaupun usia baginda pada waktu itu jauh lebih muda daripada usianya, beliau tidak pernah memandang rendah pada diri baginda s.a.w. Malah beliau amat menghormati baginda s.a.w bukan sahaja sebagai Nabi Allah malah sebagai seorang suami yang selayaknya.

Sekian.
Bertemu lagi di kisah yang akan datang. Semoga kita semua berada dalam rahmat Allah. s.wt. Assalamualaikum.

Note : Reina Sherry

Advertisements

Notes

Wikipedia: I know everything!

Google: I have everything!

Facebook: I know everybody.

Internet: Without me, you all are nothing!

Electricity: Silent! Who’s The Boss now??!!

~UnPrEd|cT@b|e~

“P” hendaklah digantung pada motosikal bagi yg baru lulus lesen motor.

Polis : “P” mana pak cik?
Pak Cik : Pi Aloq Staq.
Polis : Pak cik nak bergurau plak yea, “P” mana?
… …Pak Cik : Aku nak pi Aloq Staq.
Polis : Amboi, main² plak pak cik nie, nie saya tanya ni pak cik, mana “P”?
Pak Cik : Aku dah habaq tak sat Aloq Staq, hang tak dengaq ka? janganlah nak pelekeh orang tua cam aku nie.
Polis : Nak pi.. Pi lah..
Pak Cik : Hah, tue kan senang, yg dok tanya banyak² tue pasai apa?!

~UnPrEd|cT@b|e~